Press "Enter" to skip to content

KEHIDUPAN DAN KEBIASAAN TINGGAL DI BETAWI

0
12 / 100 SEO Score

Sebelum ane cerita kenalin dulu nama ane ASEP FERDYANSYAH SALAM biasa di panggil FERDY kalo kenalan ame orang yang baru ane kenal. 😀

Apalagi yang baru ane kenal itu, perempuan yang bening nye udeh kaya aer aqua langsung bilang nama ane FERDYAN panggil aja FERDY. 😊

Tapi serius itu cerita nyata. Ahahaha

Ane sebenernya sih biasa di panggil dengan nama sebutan ASEP di lingkungan temen-temen rumah dan sekolah. Kalo nama samaran nya CEPOT, CEOT, BARON, BOTAK, CE’O AME JON.

Banyak banget kan nama samaran ane? HAHA Ya, karena dari dulu ane sering maen kemana aja, jadi dapetlah nama panggilan seperti itu dari beberapa tempat tongkrongan.

Tapi terserah pembaca yang tercintah mao manggil ape aja tapi asal jangan manggil ane “GONDRONG” ane kesindir karena rambut ane BOTAK. Ahahaha

Ane keturunan BLASTERAN (BETAWI – SUNDA) babeh ane orang betawi emak ane orang sunda. Dari kecil sampe sekarang tinggal di lingkungan keluarga betawi.

Mangkanya salah satu alesan setiap kali ane kenalan ame orang yang baru kenal selalu bilang nama ane FERDY bukan ASEP karena nama ASEP identik banget orang sunda dan pasti nya udah lihai banget ber bahasa sunda lah kalo ane boro-boro bisa.

Dulu aja sekolah guru bahasa sunda sampe kesel sama ane nama doang ASEP tapi bahasa sunda nilanya selalu lima kalah sama YANTO orang jawa nilainya 9 terus.  (ya begitulah kehidupan kadang realita gak sesuai dengan ekspetasi) wkwkwk

Biar gimana pun tinggal di lingkungan Betawi itu sangat menyenangkan karena orang Betawi itu rata-rata orangnya cuek dan lucu-lucu banget kalo ngomong, contohnya aja liat kaya BANG MANDRA orang Betawi depok asli, kalo ngomong kaya begitu percis banget kaya orang-orang di lingkungan rumah ane. Hahaha

Kebanyakan orang Betawi itu jarang yang merantau alias (BETAh di Wilayah) yang penting mah makan kaga makan kumpul ame keluarga. Mangkanya tukang bakso, tukang es kenong ame tukang es dawut langganan ane dirumah itu orang Jawa, karena orang jawa itu hebat alias (JAgo WAra-wari) dan banyak yang sukses.

Kehidupan ane di lingkungan Betawi itu percis banget dah kaya di film si DOEL anak Betawi yang ada adegan dimana si DOEL dilarang kerja jauh ke pulau natuna ame babeh nye, adegan itu ngingetin ane dulu waktu mau kerja ke jepang gak dibolehin oleh alm babeh sama nenek ane.

Ya, alesan gak dibolehin sih karena khawatir aja terus bilang kaya di Indonesia gak ada kerjaan aja. Kata Alm Babeh ane.

Karena emang Kebiasaan orang Betawi , setiap anak yang mau merantau pasti orang tua khawatiran nya terlalu berlebihan tapi lewat perdebatan alot akhirnya dibolehin juga alhamdulillah.

Tinggal di Betawi itu serius Bahagia banget waktu kecil ane sampe sekarang.

Anak tahun 90-an pasti pernah main petak umpet, kasti, kelereng, galaksi, karet, masak-masakan, bikin rumah-rumahan pake sarung, cepe rese, maen bola, ngobak disawah, dan masih banyak yang lain. Semua permainan itu yang ane sering maenin sewaktu kecil sama temen-temen ane.

Pokoknya kalo bisa dibilang masa kecil ane Bahagia banget dan beda ame ANAK ZAMAN NOW yang udeh kenal smartphone dari kecil.

Kira – kira berapa hari yang lalu ane nonton stand up nya BANG KOMENG yang ngebahas soal kehidupan di Betawi dan nama udin, cerita itu bener banget yang kaya ane alamin hidup di lingkungan betawi.

Seperti kehidupan di Betawi, nama sebagus apa pun kalo akhiran belakang ada nama DIN DIN nya, tetep aja yang di panggil UDIN. Misal temen ane nama nya ALEX NURDIN dipanggil nya UDIN, UMAR HAFIDDIN dipanggilnya UDIN, RISKI ARIFUDIN dipanggil nya UDIN.

Dan Nama UDIN pun akhirnya banyak versi tergantung kebiasaan yang sering dia lakuin.

Misalkan temen ane, Namanya UDIN yang sering nganterin ema nya ke pasar di panggilnya UDIN PASAR, UDIN yang setiap mao ngerokok cuma bawa korek doang di panggilnya UDIN KOREK, UDIN yang sering beli beras di panggilnya UDIN BERAS dan UDIN yang sering beli paku dipanggilnya UDIN PAKU.

Begitulah julukan nama UDIN dengan versi yang berbeda-beda.

Nah, kalo ane yang paling deket ame UDIN PAKU, ya walaupun sering di curangin setiap maen apa pun ame die tapi nih orang yang paling ane suka karena banyak cerita kocak di kehidupan nya. hahaha

Salah satu cerita UDIN PAKU adalah waktu pertama kali dia ke diskotik ame temen-temen kerja nya. Kira-kira se jam-an di dalam diskotik UDIN PAKU tiba-tiba tak sadarkan diri dan temen-temennya pun langsung panik di sangka UDIN meninggal.

Setelah beberapa lama udin pun langsung sadar dan senyum-senyum sendiri sambil bilang “SORY BRAY, tadi kepala gue berat banget “.

Temen-temen nya udin pun langsung kebingungan karena si udin gak minum sedikit pun minuman ber alcohol.

“LAH, EMANG NGAPA LU DIN, KOK BISA KEPALA LU BERAT BANGET? KAN LU GAK MINUM SAMA SEKALI DIN” tanya temen nya udin.

Udin langsung ngejawab “GUE BUKANNYA PUSING KARENA MABOK BRAY TAPI GUE PUSING KARENA DI DALAM DISKOTIK TERNYATA LAMPU NYA KELAP KELIP TERUS MUTER-MUTER TUH LAMPU JADI PALA GUE PUSING BANGET”.

Temen – temennya udin langsung berubah ekspresi yang tadi nya kasihan langsung berubah jadi kesel karena kelakuan udin yang udik dan ada yang berteriak “YAH ELAH DIN DIN, BIASA NYA JUGA MAEN DI KEBON, LAGU LU PERA BANGET SEGALA NGAJAKIN KE DISKOTIK”.

Udin akhirnya malu ditertawakan dan jadi guyonan harian teman-temannya dengan candaan

”UDIN SI RAJA MABOK LAMPU DISKOTIK”. Ahahahah

Begitulah kehidupan tinggal di Lingkungan Betawi yang sangat menyenangkan dan menjunjung tinggi norma agama. Orang Betawi biasa nya BISA ngaji, karena didikan orang tua mengharuskan ngaji paling penting dari segala nya. Itu yang ane alamin se waktu kecil dulu, kalo ane dulu kaga ngaji ke guru ngaji pokok nya abis di omelin terus di gebukin sambil ngomong “MAO JADI APA LU KALO KAGA BISA NGAJI? KALO UDAH TUA BELAJAR NGAJI ITU SUSAH MASUK NYA MENDING DARI SEKARANG”.

Menarik bukan tinggal di lingkungan Betawi? 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *